Beranda Berita utama India Kembali Naikkan Pajak Minyak Mentah Sawit

    India Kembali Naikkan Pajak Minyak Mentah Sawit

    22
    0

    India kembali menaikan pajak impor minyak mentah sawit menjadi 44% setelah melakukan hal yang sama pada November tahun lalu. Pada November 2017 lalu India sudah menaikkan tarif impor CPO hingga 100% dari 15% menjadi 30%. Kini pada awal Maret 2018 pemerintah India kembali menaikkan pajak CPO menjadi 44%.

    Keputusan Pemerintah India ini diungkapkan Malaysian Palm Oil Council yang mengutip informasi Reuters. Pemerintah Negeri Hindia mengumumkan peningkatan pajak impor crude palm oil dan minyak sawit olahan ke tingkat tertingggi dalam lebih dari satu dekade. “India menaikkan pajak impor CPO menjadi 44% dari 30% dan juga menaikkan pajak minyak sawit olahan menjadi 54% dari 40%,” jelasnya, seperti dilansir Reuters.

    Menurut keterangan pihak yang bersangkutan, peningkatan tarif impor tersebut dilakukan untuk mendukung petani setempat. Kenaikan tersebut akan mengangkat harga minyak biji dan penekanan pasokan domestik, membantu memasukkan impor minyak nabati pada musim 2017/2018 yang dimulai pada 1 November.

    India dilaporkan mengandalkan impor hingga 70% untuk konsumsi minyak nabati, naik dari 44% pada musim 2001/2002. India mengimpor minyak sawit dari Indonesia dan Malaysia dan soyoil dari Argentina dan Brasil. Selain itu juga membeli sejumlah minyak bunga matahari dari Ukraina dan minyak canola dari Kanada.

    “Kenaikan keempat dalam pajak impor dalam waktu kurang dari enam bulan akan mendorong harga minyak nabati dalam negeri dan mendukung harga minyak sayur lokal seperti kedelai dan rapeseed,” kata BV Mehta, Direktur Eksekutif The Solvent Extractors Association (SEA).

    “Pasokan dari tanaman rapeseed musim baru baru saja dimulai. Kini petani akan mendapatkan harga yang menguntungkan karena kenaikan pajak,” lanjutnya.

    Terpantau, pada perdagangan Kamis (1/3) harga CPO melemah 10 poin atau 0,39% menjadi 2.549 ringgit per ton. Angka ini merupakan pelemahan setelah mengalami peningkatan 4 sesi perdagangan berturut—turut. Harga semakin melemah dengan penutupan pada perdagangan Jumat (2/3) di level 2.474 ringgit per ton.

    Perdagangan Senin (5/3) pukul 16.00 WIB, harga minyak kelapa sawit tercatat melemah 10 poin atau 0,40% menjadi 2.464 ringgit per ton. Angka tersebut merupakan pelemahan 3 sesi berturut—turut. Sepanjang tahun, harga tercatat turun 3%.